Doa-doa dan Zikir-zikir Selepas Solat Fardhu Yang Sahih Dari Sunnah


berdoa2

 

Adab Berzikir Selepas Solat:

1 – Dilaksanakan (dibaca/diwiridkan) secara sendiri-sendiri (individu/bukan secara berjma’ah).

2 – Dilaksanakan (dibaca/diwiridkan) secara perlahan-lahan (direndahkan suara) dan tidak dikuatkan atau dinyaringkan semasa membacanya. Cukup sekadar diri sendiri yang mendengar dan memahaminya atau menghayatinya.

3 – Tiada contohnya (daripada sunnah) bentuk perlaksanaan zikir selepas solat dengan secara berjama’ah dan dengan dengan suara yang kuat, melainkan bagi tujuan mengajar.

4 – Zikir-zikir dan doa-doa ini dilaksanakan (diwiridkan) sebaik sahaja selepas salam (tamat solat fardhu).

Imam asy-Syafi’e rahimahullah berkata di dalam kitabnya yang terkenal, al-Umm:

وَأَخْتَارُ للامام وَالْمَأْمُومِ أَنْ يَذْكُرَا اللَّهَ بَعْدَ الِانْصِرَافِ من الصَّلَاةِ وَيُخْفِيَانِ الذِّكْرَ إلَّا أَنْ يَكُونَ إمَامًا يَجِبُ أَنْ يُتَعَلَّمَ منه فَيَجْهَرَ حتى يَرَى أَنَّهُ قد تُعُلِّمَ منه ثُمَّ يُسِرُّ فإن اللَّهَ عز وجل يقول {وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِك وَلَا تُخَافِتْ بها} يعنى وَاَللَّهُ تَعَالَى أَعْلَمُ الدُّعَاءَ وَلَا تَجْهَرْ تَرْفَعْ وَلَا تُخَافِتْ حتى لَا تُسْمِعَ نَفْسَك

Terjemahan: Aku berpendapat bahawa seseorang imam dan makmum hendaklah mereka berzikir kepada Allah di setiap kali selepas solat, dan hendaklah mereka merendahkan suara zikirnya, melainkan bagi seseorang imam yang mahu menunjuk ajar para makmumnya berkenaan zikir, maka dia boleh mengeraskan suara/bacaan zikirnya, sehingga apabila dia telah mengetahui bahawa para makmum telah tahu, maka hendaklah dia kembali merendahkan suara zikirnya, kerana Allah ‘Azza wa Jalla berfirman (maksudnya):

وَلا تَجْهَرْ بِصَلاتِكَ وَلا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلا

Dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam solatmu dan janganlah pula merendahkannya. (Surah al-Israa’, 17: 110)

Maksud kata الصلاة (ash-Sholah) wallahu Ta’ala a’lam adalah doa. لا تَجْهَرْ (Laa Tajhar): Janganlah engkau mengangkat suaramu, وَلا تُخَافِتْ (wa laa tukhofit): Janganlah engkau rendahkan sehingga engkau sendiri tidak mendengarnya. (Rujuk: Imam asy-Syafi’e, al-Umm, 1/127)

Zikir-zikir tersebut adalah sebagaimana berikut:

Zikir 1 –

أَسْتَغْفِرُ الله َ(ثلاث) اَللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ، وَمِنْكَ السَّلاَمُ، تَبَارَكْتَ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ

“Aku minta ampun kepada Allah,” (dibaca tiga kali). Kemudian baca: “Ya Allah, Engkaulah pemberi keselamatan, dan dari-Mu keselamatan, Maha Suci Engkau, wahai Tuhan Yang Memiliki Keagungan dan Kemuliaan.” (Hadis Riwayat Muslim, 3/254, no. 931)

Zikir 2 –

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ، اَللَّهُمَّ لاَ مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ، وَلاَ مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ، وَلاَ يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ

“Tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya puji dan bagi-Nya kerajaan. Dia Maha Kuasa atas se-gala sesuatu. Ya Allah, tidak ada yang menghalang apa yang Engkau berikan dan tidak ada yang memberi apa yang Engkau cegah. Tidak berguna kekayaan dan kemuliaan itu bagi pemiliknya (selain iman dan amal sholehnya). Hanya dari-Mu kekayaan dan kemuliaan.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, 3/348, no. 799 dan Muslim, 3/256, no. 933. at-Tirmidzi, 2/4, no. 275)

Zikir 3 –

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ. لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ، وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إِيَّاهُ، لَهُ النِّعْمَةُ وَلَهُ الْفَضْلُ وَلَهُ الثَّنَاءُ الْحَسَنُ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْنَ

“Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Allah, Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan pujaan. Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tidak ada daya dan kekuatan kecuali (dengan pertolongan) Allah. Tiada Tuhan (yang hak disembah) kecuali Allah. Kami tidak menyembah kecuali kepada-Nya. Bagi-Nya nikmat, anugerah dan pujaan yang baik. Tiada Tuhan (yang hak disembah) kecuali Allah, dengan memurnikan ibadah kepada-Nya, sekalipun orang-orang kafir membenci.” (Hadis Riwayat Muslim, 3/258, no. 935)

Zikir 4 –

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Sesiapa yang membaca kalimat berikut di setiap selesai solat,

سُبْحَانَ اللهِ(33 ×) وَالْحَمْدُ لِلَّهِ (33 ×)وَاللهُ أَكْبَرُ (33 ×) لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ

“Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah. Dan Allah Maha Besar. (Tiga puluh tiga kali). Tidak ada Tuhan (yang hak disembah) kecuali Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan. Bagi-Nya pujaan. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.”

… maka akan diampuni kesalahannya, sekalipun seperti buih di laut.” (Hadis Riwayat Muslim, 3/262, no. 939. Dalam riwayat al-Bukhari disebutkan bertasbih (Subhanallah) 10x, Tahmid (Alhamdulillah) 10x, dan Takbir (Allahu Akbar) 10x. Kedua-duanya sahih daripada Nabi dan boleh dipilih yang mana sahaja untuk dibaca)

Zikir 5 –

Membaca surah al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Naas setiap kali selesai solat (fardhu):

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ (١) اللَّهُ الصَّمَدُ (٢) لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ (٣) وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ (١) مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (٢) وَمِنْ شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ (٣) وَمِنْ شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ (٤) وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ (١) مَلِكِ النَّاسِ (٢) إِلَهِ النَّاسِ (٣) مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ (٤) الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ (٥) مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاس

(Hadis Riwayat Abu Dawud, 2/86, an-Nasai 3/68. Lihat pula Shohih Sunan at-Tirmidzi, 2/8. Kumpulan ketiga-tiga surah ini dinamakan al-mu’awidzat – lihat Fathul Baari Syarah Shohih al-Bukhari, 9/62)

Zikir 6 –

Membaca ayat Kursi (ayat ke 255 dari surah al-Baqarah) setiap kali selesai solat (fardhu):

اللَّهُ لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ لا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلا نَوْمٌ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلا بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلا بِمَا شَاءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ وَلا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

“Sesiapa membacanya setiap selesai solat, tidak yang menghalanginya masuk Syurga selain mati.” (Hadis Riwayat an-Nasa’i dalam Amalul Yaum wal-Lailah No. 100 dan Ibnus Sunni no. 121, dinyatakan shahih oleh al-Albani dalam Shohih al-Jami’, 5/329 dan Silsilah Hadis Shohih, 2/697 no. 972)

Zikir 7 –

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ. 10× بعد صلاة المغرب والصبح

“Tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Allah Yang Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya kerajaan, bagi-Nya segala puja. Dia-lah yang menghidupkan (orang yang sudah mati atau memberi roh janin yang akan dilahirkan) dan yang mematikan. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.”

Dibaca sepuluh kali setiap sesudah solat Maghrib dan Subuh. (Hadis Riwayat at-Tirmidzi 11/377,no. 3396. Beliau berkata: Hadis ini hasan ghoreeb Sahih)

Doa-doa Setelah Salam Dari Solat:

Doa 1 –

Ummu Salamah berkata, “Bahawasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam apabila selesai solat subuh beliau berdoa,

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَرِزْقًا طَيِّبًا، وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً

“Ya Allah! Sesungguhnya aku mohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang halal dan amal yang diterima.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah, 3/179, no. 915. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Doa 2 –

Sa’ad B. Abu Waqqash berkata, “Di setiap kali selesai solat, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam akan berdoa memohon perlindungan kepada Allah dari beberapa perkara (dengan doa berikut):

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ اَلْبُخْلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ اَلْجُبْنِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ أَنْ أُرَدَّ إِلَى أَرْذَلِ اَلْعُمُرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ اَلدُّنْيَا، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ اَلْقَبْرِ

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari sifat penakut. Aku berlindung kepada-Mu dari sifat nyanyuk. Dan aku berlindung kepada-Mu dari fitnah dunia dan siksa kubur.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, 19/470, no. 5897)

Doa 3 –

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Aku wasiatkan kepada kamu wahai Mu’adz, janganlah engkau tinggalkan pada setiap kali selesai solat untuk membaca (berdoa),

اَللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

“Ya Allah, bantulah aku dalam berzikir kepada-Mu (mengingati-Mu), mensyukuri nikmat-Mu, dan melakukan ibadah yang baik kepada-Mu.” (Hadis Riwayat Ahmad, 36/430, no. 22119. Al-Bukhari, Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Dinilai sahih oleh al-Albani dan Syu’aib al-Arnauth)

Doa 4 –

Al-Baraa’ radhiyallahu ‘anhu berkata, “Bahawasanya apabila kami solat di belakang Rasulullah, kami lebih suka berada di saf sebelah kanannya kerana beliau akan menghadapkan wajahnya kepada kami. Dan aku mendengar beliau berdoa (dengan doa berikut),

رَبِّ قِنِي عَذَابَكَ يَوْمَ تَبْعَثُ أَوْ تَجْمَعُ عِبَادَكَ

“Wahai Tuhan-Ku, jauhkanlah aku dari azab-Mu pada hari di mana engkau membangkitkan hamba-hamba-Mu.” (Hadis Riwayat Muslim, 4/20, no. 1159)

Doa 5 –

Abu Bakrah berkata, “Bahawasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berdoa di akhir solatnya (dengan doa berikut),

اللهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْكُفْرِ، وَالْفَقْرِ، وَعَذَابِ الْقَبْرِ

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kekufuran dan kefakiran. Aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur.” (Hadis Riwayat Ahmad, 34/52, no. 20409. Sanadnya kuat di atas syarat Muslim sebagaimana kata Syu’aib al-Arnauth)

http://fiqh-sunnah.blogspot.com/

Advertisements

040536-040512 : today is my Dad b’day …. miss you so much :(


Allah sayang sekali kepada engkau duhai Ayah ….

Dia memanggilmu saat dirimu sedang sehat … tidak sedang kesakitan karena penyakitmu …

Ba’da Ashar Allah memanggilmu …. bahagianya engkau Ayah …. tidak terhutang sholat saat itu …. subhanallah

Hari ini adalah tanggal engkau dilahirkan …. izinkan aku anakmu mengirim satu buat surah semoga menjadi penyejuk rinduku padamu…

Ya Allah sampaikan lah Al-fatihah yang aku lafadzkan untuk Ayahku di sana …. Aamiiin ….

  1. Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang[1].
  2. Segala puji[2] bagi Allah, Tuhan semesta alam[3].
  3. Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
  4. Yang menguasai[4] di Hari Pembalasan[5].
  5. Hanya Engkaulah yang kami sembah[6], dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan[7].
  6. Tunjukilah[8] kami jalan yang lurus,
  7. (yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

Do’a


“ Apabila Allah menggerakkan lidah kita untuk berdzikir, memohon kepada-Nya, ketahuilah bahwa itulah tanda Allah menghendaki mengabulkan permintaan kita.”
(Al-Hikam_Ibn Atha’illah)

Apabila Allah menggerakkan lisan kita untuk berdo’a, itu berarti Dia melepas pengikat lisan kita yang menyebabkan kita tidak merasa butuh (kaya) dan tidak lagi melihat adanya kefakiran terhadap harta benda. Ketika ikatan lisan kita terlepas maka kita diperlihatkan akan kefakiran dan kebutuhan kita sehingga mendorong kita untuk berdo’a hanya kepada Allah dengan penuh Khusyu’ dan Tawadhu’ sebagai do’a hamba yang benar-benar butuh dan terdesak.

Dengan begitu, maka do’a tentu menjadi terkabul karena kebenaran janji Allah untuk memperkenankan permohonan hamba-Nya yang benar-benar butuh dan terdesak. Sungguh Allah tidak akan pernah mengingkari janji.

Allah Subhanallahu wa ta’ala berfirman :
“ Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. “ (QS Al Baqarah 186)

“ Dan Tuhanmu berfirman : Berdo’alah kepada-Ku , niscaya akan aku perkenankan bagimu .”(QS.Al Mukmin 60)

Disebutkan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abdullah bin Umar ra. Dari Rosulullah Shallahu’alaihi wa sallam bersabda :
“ Barangsiapa diantara kamu di izinkan oleh Allah berdso’a niscaya akan dibukakan pintu-pintu rahmat baginya. Dan tidaklah seorang hamba meminta sesuatupun kepada Allah yang lebih disukai-Nya, daripada ia meminta ampunan dan kesejahteraan di dunia dan akhirat .”:

Syekh Abu Bakar Al Khallaf berkata :” Bagaimana mungkin ia tidak dikabulkan do’anya ,sementara Allah menyukai suaranya. Seandainya tidak begitu, tentu Allah tidak membuka pintu do’a baginya.”

Diriwayatkan dari Anas bin Malik ra. Rosulullah Shallahu’alaihi wa sallam bersabda :
“Apabila Allah mencintai seorang hamba, maka diberinya ia cobaan dan ujian.Ketika berdo’a memohon kepada Allah, malaikat berkata “Suara orang yang sudah terkenal”.Lalu malaikat Jibril berkata “Wahai Tuhanku, itu suara si Fulan memohon, Hendaklah kiranya Engkau berkenan mengabulkan Permohonannya.” Allah berfirman:”Biarkanlah hamba-Ku itu, Aku suka mendengarkan suaranya” Ketika hamba itu berkata:” Ya Tuhanku.”Allah menjawab:”Ya ,Aku dengar dan Aku sambut permohonanmu wahai hamba-Ku yang Aku sukai. Tidaklah kamu berdo’a memohon sesuatu kepada-Ku tentu Aku perkenankan, dan tidaklah kamu meminta sesuatu, tentu Aku akan memberi. Hanya saja pengabulan atas permintaan mu itu adakalanya, Aku berikan segera,adakalanya Aku jadikan simpanan bagimu disisi-Ku, yang akan Aku berikan pada saat yang sangat tepat, atau adakalanya Aku jadikan sebagai penangkal bahaya yang lebih besar dari sekedar yang kamu inginkan itu.”

Semoga bermanfaat

.Image

:: Ajari Aku Menangis ::


by Abi : Sugianto Parjan

Image
بسم الله الرحمن الرحيم
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Allah swt berfirman : ” Ingatlah kamu kepada Ku niscaya Aku ingat ( pula ) kepadamu . ( QS Al Baqarah : 152 )

Sungguh bersyukur orang yang selalu dalam lindungan Allah swt yang senantiasa istiqomah dalam menjalankan segala perintah dan menjauhi larangan-Nya.

Terkadang kita selalu lalai dan bahkan mengesampingkan makna menangis itu sendiri, disaat kita bermunajat kepadaNya. Menangis merupakan sesuatu yang terjadi pada manusia. Ia muncul karena suatu emosi. Menangis itu merupakan fitrah.

Jika seseorang mendapatkan kebaikan yang di turunkan kepadanya sedangkan kejelekan diangkat darinya, maka dia pantas menangis.

Jika seeorang mendapat nikmat yang berturut-turut, namun dia terus menerus berada dalam kemaksiatan maka selayaknya dia segera menangis.

Jika seseorang mendapatkan kebenaran yang menyeru kepada kebahagiaan, namun ia berpaling, tenggelam dalam lautan hawa nafsu dan menjadikan hawa nafsu sebagai Tuhannya maka selayaknya dia menangis.

Jika seseorang belum mengetahui apakah ketaatanya pada Tuhannya tidak menjamin suatu amal dan ia merasa belum aman dari murka Allah maka sepantasnya dia untuk menangis.

Betapa agungnya menangis karena kecintaan pada Allah, takut pada yang Maha Perkasa, menyesali hal-hal yang telah lewat dan memperbaiki hal-hal yang akan datang.

Dari Ibnu Abbas ra, Rasulullah saw bersabda :
” Ada dua mata yang tidak tersentuh oleh api neraka, yaitu mata yang menangis karena takut kepada Allah swt dan mata yang berjaga pada jalan Allah “. ( HR Tirmidzi )

Diriwayatkan pula bahwa seseorang didatangkan pada hari Kiamat. Ketika ditimbang amalnya, tidak banyak kebaikannya yang ada pada timbangan amalnya.
Lantas ia diperintahkan untuk dimasukan kedalam neraka. Tiba-tiba sehelai rambut dari dua matanya berkata, Wahai Tuhanku.. aku menyaksikan bahwa pemilik rambut ini telah mengingat-Mu pada suatu hari, hingga ia menangis karena takut kepada MU dan membasahiku.
Allah swt berfirman : Benarkah engkau ? Kemudian, dia diperintahkan untuk masuk surga.

Allah berfirman dalam sebuah hadist Qusdi :
Hambaku, kenapa engkau berputus asa ? Bukankah Aku yang telah menggangkat derajatmu. Meliputi dengan rasa aman.
Kenapa engkau berpura-pura tidak mengenal-Ku serta menyingkir dari Ku, seakan – akan tidak ada kecocokan terhadap Ku ?

Hamba Ku, bila engkau bertobat niscaya Kami terima. Bila engkau berazam untuk suatu maksud, Kami dekatkan kepadamu.
Bila kacau balau ketenanganmu, Kami akan menunjukimu. Dan bila engkau kembalikan dirimu dalam cinta kasih, Kami akan menolongmu.
Dan bila engkau menangis memohon kesembuhan, Kami akan mengobatimu. Dan bila engkau menangis karena penyakitmu, Kami pasti akan menyembuhkanmu
Dan bila engkau menangis karena kehilangan hak, Kami pasti akan menggantikannya untukmu.

Subhanallah . . .
Semoga kita tetap istiqomah dalam menjalankan perintahnNya dan selalu dalam lindungaNya.

بــارك الله فيــك
وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

———————-

Ya Allah,
Aku hanyalah sebutir pasir di gurun-MU yang luas
Aku hanyalah setetes embun di lautanMU yang meluap hingga ke seluruh samudra
Aku hanya sepotong rumput di padangMU yang memenuhi bumi
Aku hanya sebutir kerikil di gunung MU yang menjulang menyapa langit
Aku hanya seonggok bintang kecil yang redup di samudra langit Mu yang tanpa batas

Ya Allah,
Hamba yang hina ini menyadari tiada artinya diri ini di hadapanMU
Tiada Engkau sedikitpun memerlukan ku, akan tetapi
hamba terus menggantungkan segunung harapan pada MU

Ya Allah, ajari aku berucap SYUKUR untuk semua yang aku miliki..

Rabbi,

..baktiku tiada arti, ibadahku hanya sepercik air
Bagaimana mungkin sepercik air itu dapat memadamkan api nerakaMU
Betapa sadar diri begitu hina dihadapanMU
Jangan jadikan hamba hina dihadapan makhlukMU
Diri yang tangannya banyak maksiat ini,
Mulut yang banyak maksiat ini,
Mata yang banyak maksiat ini
Hati yang telah terkotori oleh noda ini memiliki keinginan setinggi langit
Mungkinkah hamba yang hina ini menatap wajahMu yang mulia???

Ya Allah, ajari aku berucap SYUKUR untuk semua yang aku miliki..

Rabb, kami semua fakir di hadapanMU tapi juga kikir dalam mengabdi kepadaMU
Semua makhlukMU meminta kepadaMU dan pintaku.
Ampunilah aku dan saudara-saudaraku yang telah memberi arti dalam hidupku
Sukseskanlah mereka, mudahkanlah urusannya

Mungkin tanpa kami sadari, kami pernah melanggar aturanMU
Melanggar aturan qiyadah kami, bahkan terlena dan tak mau tahu akan amanah
Yang telah Tuhan percayakan kepada kami Ampunilah kami

Pertemukan kami dalam syurgaMU dalam bingkai kecintaan kepadaMU
Rabbku.. Siangku tak selalu dalam iman yang teguh
Malamku tak senantiasa dibasahi airmata taubat,
Pagiku tak selalu terhias oleh dzikir pada MU
Begitulah si lemah ini dalam upayanya yang sedikit
Janganlah kau cabut nyawaku dalam keadaan lupa pada-MU, Atau dalam maksiat kepadaMU
Ya Tuhanku Tutuplah untuk kami dengan sebaik-baiknya penutupan !!

آمين…آمين…آمين يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِي

KUMPULAN DOA


 

Ya Allah …
Berilah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya,
seperti yang Engkau berikan pada Ibrahim dan keluarganya.
Berilah berkah kepada Muhammad dan keluarganya,
sebagaimana yang Engkau berikan pada Ibrahim dan keluarganya.

Allahuma Ya Allah …
Tiada Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang selain Engkau,
Engkau curahkan kasih-Mu pada makhluk-Mu seakan-akan Engkau memerlukan mereka,
padahal Engkau sama sekali tidak memerlukan semua itu.

Tlah banyak karunia yang Engkau berikan kepadaku,
tlah banyak Engkau limpahkan rezeki-Mu padaku, tak terhingga nikmat Engkau yang
telah aku rasakan, namun demikian, aku seringkali lalai mensyukurinya,
aku seringkali membangkang pada-Mu …
Janganlah karena kealpaan itu Engkau murkai aku Ya Allah,
tapi teteskanlah Ya Allah seberkas cahaya-Mu pada hatiku,
karena tanpa bantuan-Mu mustahil aku dapat mensyukuri nikmat-nikmat Mu,
mustahil aku dapat selalu taat kepada-Mu, mustahil aku dapat menggunakan harta yang Engkau
titipkan padaku sebagai sarana untuk pengabdian kepada-Mu.

Ya Allah hanya Engkau Yang Maha Kuat,
aku ini lemah ya Allah …..
Tanpa bantuan-Mu tidaklah mungkin aku dapat mengalahkan setan dan hawa nafsu
yang mengajak kepada kesesatan, tanpa bantuan-Mu tidaklah mungkin aku dapat selalu tegar
dalam mengabdi kepada-Mu, tanpa petunjuk-Mu pasti akan tersesat ya Allah …

Lindungilah aku dari perbuatan-perbuatan yang dapat mengotori jiwaku,
kuatkanlah imanku agar aku dapat tegar menghadapi segala cobaan-Mu …

Wahai Tuhanku Yang Maha Agung …
Jadikanlah cintaku kepada-Mu melebihi kecintaanku kepada selain Engkau,
jadikan rasa takutku kepada-Mu melebihi rasa takut kepada selain Engkau,
ingatkanlah selau padaku akan tujuan Engkau menciptakan aku ….
Arahkanlah aku kepada jalan yang lurus, sesuai dengan jalannya orang yang telah Engkau berkahi, bukannya jalan orang yang telah Engkau murkai, dan bukan pula jalan orang-orang yang tersesat…

Ya Allah junjungan hati orang yang beriman ….
Terimalah ibadahku,
terimalah shalatku,
terimalah sedekahku
terimalah zikirku ….
Maafkanlah bila ibadahku tercampur dengan riya’
Ampunilah bila amal saleh yang aku lakukan tidak dengan seluruh keihlasan hatiku ….

Ya Allah Yang Maha Pengasih …
Janganlah Engkau hukum aku bila aku terlupa mengingat-Mu
jangan Engkau tinggalkan aku bila aku lalai mengangungkan-Mu
dan jangan pula Engkau biarkan aku bila terperosok dalam perangkap kenikmatan dunia …

Allahuma Ya Allah …
Maksiat yang kulakukan tidaklah untuk menentang-Mu, bukan pula karena mengabaikan siksa-Mu, ataupun menantang hukum-Mu, tetapi semata-mata karena kebodohan dan kelemahanku terjerat hawa nafsu belaka ….
kasihanilah aku karena kelemahanku ini Ya Allah …

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim …
Aku bermohon kepada-Mu, penuhilah kalbuku dengan cinta dan rasa takut kepada-Mu, dengan keyakinan dan keimanan pada-Mu, serta dengan rindu dan rasa takut berpisah dengan-Mu …
Bimbinglah agar aku dapat meningkatkan akhlakky mengikuti akhlak Nabi-Mu yang mulia Muhammad saw …
Bantulah aku agar aku mampu bersyukur kepada-Mu …

Allahuma Ya Allah …
Engkau menampakkan kepadaku rasa kasih sayang-Mu dengan nikmat-nikmat-Mu, tapi aku menimpalinya dengan banyak dosa-dosa … Turun kepadaku kebaikan-Mu tetapi naik kepada Mu kejelekan-kejelekanku ..
Walaupun malaikan senantiasa datang kepada-Mu membawa perbuatan-perbuatanku yang buruk, tapi hal itu tidak mencegah Engkau untuk menyebar belas kasih-Mu dang menganugerahkan nikmat-Mu ….
Besar sudah bencana yang aku buat, berlebihan sudah kejelekanku, rendah benar amal-amalku, berat benar belenggu malasku, dunia dengan tipu dayanya telah memperdayaiku.

Wahai junjunganku …..
Aku bermohon pada-Mu dengan segala kekuasaan-Mu, jangan Kau tututp doaku karena kejelekan amal dan perangaiku, anugerahkan padaku manisnya ampunan-Mu, dan lezatnya magfirah-Mu ….
Perbaiki shalatku dengan curahan anugerah-Mu, keluarkan dari hatiku kecintaan pada dunia sebagimana yang telah Engkau lakukan terhadap hamba-hamba pilihan Mu sebelum aku ..

Wahai Zat yang paling baik untuk dimintai permohonannya ….
yang paling murah pemberiannya ….
yang paling royal kasih sayangnya …
Bawalah aka dalam bahtera keselamatan-Mu,
karuniailah aku kelezatan bermunajat kepada-Mu,
curahkanlah kepadaku cinta-Mu, cicipkanlah kepadaku kasih sayang-Mu, tumbuhkanlah dalam hatiku kegemaran untuk taat kepada-Mu, tuluskanlah niatku dalam beribadah kepada – Mu….

Wahai Tuhanku yang menguasai seluruh alam semesta …
Aku meminta-Mu dengan penuh tunduk, kerendahan dan kekhusukan … Ampunilah aku serta rahmatilah diriku,

Ya Allah Yang Maha Pengatur dan Maha Suci …
Jadikan aku hamba-Mu yang selalu rela dan puas dengan pemberian-Mu, selalu rendah hati dalam bertingkah laku …. Jadikan aku yang paling istimewa diantara pengenal-Mu, yang paling tulus diantara orang yang menaati-Mu, yang paling ikhlas dalam mengabdi kepada-Mu …

Ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Pengampun …
Ampunilah dosa-dosa kedua orang tuaku,
kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku semenjak aku masih dalam kandungan, peliharalah mereka sebagaimana mereka telah memelihara aku dengan kasih sayang,
sayangilah mereka sebagaimana mereka mencintaiku, berilah mereka petunjuk sebagaimana mereka telah mengajari aku, dan lindungilah mereka dari gangguan makhluk Engkau sebagaimana mereka membela aku bila aku di zalimi …

Ya Allah Penguasa Hari Akhir ….
Aku sadar cepat atau lambat aku pasti kembali kepada Engkau dengan meninggalkan harta benda yang telah aku miliki, meninggalkan anak-anakku yang aku cintai …
Aku sadar bahwa aku akan menghadapi sakratulmaut, pada saat itu bantulah aku agar dapat mengingat Engkau, bantulah aku agar dapat mati dalam khusnulkhatimah…
Ya Allah ….
Berilah aku kebaikan di dunia, dan kebaikan di akhirat, Hindarkan aku dari siksa kubur-Mu, jauhkan tempatku kelak dari api neraka-Mu ….

Laa hawla walaa quwwata illa billaah …….
Alhamdulillahirabilallamiin …

Refferensi: “Muatan Cinta Ilahi” Syaikh Muhammad Mahdi Al-Ashify”

“Dikutip dari : Bahan Renungan Kalbu – Ir Permadi Alibasyah”

Do’a Malam Nuzulul Qur’an.17 Ramadhan 1432 H


Bismillahirrahmanirrahim
Ya Allah…ya Tuhan kami…
Aku memohon kepada-MuMuliakanlah kami.
Bahagiakan Keluarga kami.
Kuatkan iman kami.
Berkahi rizki kami.
Beri kenikmatan dalam beribadah.
Hiasilah hati kami dengan kesabaran dan kasih sayang

Yaa Allah ya rabbil Izzati..

Jadikan kami termasuk orang yang Engkau RAHMATI dalam 10 hari pertama Ramadhan.
Yang Engkau AMPUNI dosa2nya dalam 10 hari yang kemudian.
Yang Engkau BEBASKAN dari api Neraka dalam 10 hari sisanya.

Dan Engkau beri kesempatan kami untuk bermunajat kepada-Mu di malam Lailatul Qhadar.

Kabulkanlah do’a-do’a kami,

peliharalah kesehatan dan cinta kamiAmiin yaa rabbal a’lamin

Do’a


Ya Allah …
Berilah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya,
seperti yang Engkau berikan pada Ibrahim dan keluarganya.
Berilah berkah kepada Muhammad dan keluarganya,
sebagaimana yang Engkau berikan pada Ibrahim dan keluarganya.

Allahuma Ya Allah …
Tiada Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang selain Engkau,
Engkau curahkan kasih-Mu pada makhluk-Mu seakan-akan Engkau memerlukan mereka,
padahal Engkau sama sekali tidak memerlukan semua itu.

Tlah banyak karunia yang Engkau berikan kepadaku,
tlah banyak Engkau limpahkan rezeki-Mu padaku, tak terhingga nikmat Engkau yang
telah aku rasakan, namun demikian, aku seringkali lalai mensyukurinya,
aku seringkali membangkang pada-Mu …
Janganlah karena kealpaan itu Engkau murkai aku Ya Allah,
tapi teteskanlah Ya Allah seberkas cahaya-Mu pada hatiku,
karena tanpa bantuan-Mu mustahil aku dapat mensyukuri nikmat-nikmat Mu,
mustahil aku dapat selalu taat kepada-Mu, mustahil aku dapat menggunakan harta yang Engkau
titipkan padaku sebagai sarana untuk pengabdian kepada-Mu.

Ya Allah hanya Engkau Yang Maha Kuat,
aku ini lemah ya Allah …..
Tanpa bantuan-Mu tidaklah mungkin aku dapat mengalahkan setan dan hawa nafsu
yang mengajak kepada kesesatan, tanpa bantuan-Mu tidaklah mungkin aku dapat selalu tegar
dalam mengabdi kepada-Mu, tanpa petunjuk-Mu pasti akan tersesat ya Allah …

Lindungilah aku dari perbuatan-perbuatan yang dapat mengotori jiwaku,
kuatkanlah imanku agar aku dapat tegar menghadapi segala cobaan-Mu …

Wahai Tuhanku Yang Maha Agung …
Jadikanlah cintaku kepada-Mu melebihi kecintaanku kepada selain Engkau,
jadikan rasa takutku kepada-Mu melebihi rasa takut kepada selain Engkau,
ingatkanlah selau padaku akan tujuan Engkau menciptakan aku ….
Arahkanlah aku kepada jalan yang lurus, sesuai dengan jalannya orang yang telah Engkau berkahi, bukannya jalan orang yang telah Engkau murkai, dan bukan pula jalan orang-orang yang tersesat…

Ya Allah junjungan hati orang yang beriman ….
Terimalah ibadahku,
terimalah shalatku,
terimalah sedekahku
terimalah zikirku ….
Maafkanlah bila ibadahku tercampur dengan riya’
Ampunilah bila amal saleh yang aku lakukan tidak dengan seluruh keihlasan hatiku ….

Ya Allah Yang Maha Pengasih …
Janganlah Engkau hukum aku bila aku terlupa mengingat-Mu
jangan Engkau tinggalkan aku bila aku lalai mengangungkan-Mu
dan jangan pula Engkau biarkan aku bila terperosok dalam perangkap kenikmatan dunia …

Allahuma Ya Allah …
Maksiat yang kulakukan tidaklah untuk menentang-Mu, bukan pula karena mengabaikan siksa-Mu, ataupun menantang hukum-Mu, tetapi semata-mata karena kebodohan dan kelemahanku terjerat hawa nafsu belaka ….
kasihanilah aku karena kelemahanku ini Ya Allah …

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim …
Aku bermohon kepada-Mu, penuhilah kalbuku dengan cinta dan rasa takut kepada-Mu, dengan keyakinan dan keimanan pada-Mu, serta dengan rindu dan rasa takut berpisah dengan-Mu …
Bimbinglah agar aku dapat meningkatkan akhlakky mengikuti akhlak Nabi-Mu yang mulia Muhammad saw …
Bantulah aku agar aku mampu bersyukur kepada-Mu …

Allahuma Ya Allah …
Engkau menampakkan kepadaku rasa kasih sayang-Mu dengan nikmat-nikmat-Mu, tapi aku menimpalinya dengan banyak dosa-dosa … Turun kepadaku kebaikan-Mu tetapi naik kepada Mu kejelekan-kejelekanku ..
Walaupun malaikan senantiasa datang kepada-Mu membawa perbuatan-perbuatanku yang buruk, tapi hal itu tidak mencegah Engkau untuk menyebar belas kasih-Mu dang menganugerahkan nikmat-Mu ….
Besar sudah bencana yang aku buat, berlebihan sudah kejelekanku, rendah benar amal-amalku, berat benar belenggu malasku, dunia dengan tipu dayanya telah memperdayaiku.

Wahai junjunganku …..
Aku bermohon pada-Mu dengan segala kekuasaan-Mu, jangan Kau tututp doaku karena kejelekan amal dan perangaiku, anugerahkan padaku manisnya ampunan-Mu, dan lezatnya magfirah-Mu ….
Perbaiki shalatku dengan curahan anugerah-Mu, keluarkan dari hatiku kecintaan pada dunia sebagimana yang telah Engkau lakukan terhadap hamba-hamba pilihan Mu sebelum aku ..

Wahai Zat yang paling baik untuk dimintai permohonannya ….
yang paling murah pemberiannya ….
yang paling royal kasih sayangnya …
Bawalah aka dalam bahtera keselamatan-Mu,
karuniailah aku kelezatan bermunajat kepada-Mu,
curahkanlah kepadaku cinta-Mu, cicipkanlah kepadaku kasih sayang-Mu, tumbuhkanlah dalam hatiku kegemaran untuk taat kepada-Mu, tuluskanlah niatku dalam beribadah kepada – Mu….

Wahai Tuhanku yang menguasai seluruh alam semesta …
Aku meminta-Mu dengan penuh tunduk, kerendahan dan kekhusukan … Ampunilah aku serta rahmatilah diriku,

Ya Allah Yang Maha Pengatur dan Maha Suci …
Jadikan aku hamba-Mu yang selalu rela dan puas dengan pemberian-Mu, selalu rendah hati dalam bertingkah laku …. Jadikan aku yang paling istimewa diantara pengenal-Mu, yang paling tulus diantara orang yang menaati-Mu, yang paling ikhlas dalam mengabdi kepada-Mu …

Ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Pengampun …
Ampunilah dosa-dosa kedua orang tuaku,
kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku semenjak aku masih dalam kandungan, peliharalah mereka sebagaimana mereka telah memelihara aku dengan kasih sayang,
sayangilah mereka sebagaimana mereka mencintaiku, berilah mereka petunjuk sebagaimana mereka telah mengajari aku, dan lindungilah mereka dari gangguan makhluk Engkau sebagaimana mereka membela aku bila aku di zalimi …

Ya Allah Penguasa Hari Akhir ….
Aku sadar cepat atau lambat aku pasti kembali kepada Engkau dengan meninggalkan harta benda yang telah aku miliki, meninggalkan anak-anakku yang aku cintai …
Aku sadar bahwa aku akan menghadapi sakratulmaut, pada saat itu bantulah aku agar dapat mengingat Engkau, bantulah aku agar dapat mati dalam khusnulkhatimah…
Ya Allah ….
Berilah aku kebaikan di dunia, dan kebaikan di akhirat, Hindarkan aku dari siksa kubur-Mu, jauhkan tempatku kelak dari api neraka-Mu ….

Laa hawla walaa quwwata illa billaah …….
Alhamdulillahirabilallamiin …

Refferensi: “Muatan Cinta Ilahi” Syaikh Muhammad Mahdi Al-Ashify”

“Dikutip dari : Bahan Renungan Kalbu – Ir Permadi Alibasyah”

Bagimu Ayah dan Ibu ….:)


 
  

Penulis : Al Ustadzah Ummu Abdirrahman Anisah binti Imran
 
Picture: my parents – family’s collections
 
Sebuah kebahagiaan yang mungkin tak bisa diungkapkan dengan kata-kata manakala orang tua mendapati di hari tuanya perlakuan yang demikian istimewa dari anak-anaknya. Ketika ia mulai lemah dan mungkin sakit-sakitan, anak-anaknya dengan sabar dan penuh perhatian memberikan perawatan kepadanya. Ini semua tentu tidak didapat begitu saja, namun melalui pendidikan dan perjuangan yang panjang dari orang tua tersebut agar anak-anaknya tumbuh menjadi anak yang shalih dan berbakti pada orang tuanya.

Sesosok anak tidak akan dapat terlepas dari ayah dan ibunya. Bagaimanapun keadaannya, ia adalah bagian dari diri keduanya. Dia adalah darah daging keduanya. Rahim ibu adalah tempat buaiannya yang pertama di dunia ini. Air susunya menjadi sumber makanan yang menumbuhkan jasadnya. Kasih sayang ibu adalah ketenangan yang selalu dia rindukan. Kerelaan ibu untuk berjaga membuat nyenyak tidurnya. Kegelisahan ibu menyisakan kebahagiaan untuknya.

Timangan sang ayah dirasakan sebagai kekokohan. Perasan keringat ayah memberikan rasa kenyang dan hangat bagi dirinya. Doa-doa yang mereka panjatkan menjadi sebab segala kebaikan yang didapatinya. Tak terhingga dengan hitungan jemari untuk merunut kembali segala kebaikan yang mereka curahkan untuk buah hati mereka.

Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan hak bagi kedua orang tua untuk diberikan bakti, kelembutan, penjagaan dan kasih sayang, dan Allah kuatkan hak ini dengan mengiringkannya setelah hak-Nya Subhanahu wa Ta’ala, karena hak orang tua mengandung pemuliaan dan pengagungan. Bahkan di dalam Kitab-Nya yang mulia termaktub berbilang ayat yang memberikan wasiat dan mendorong untuk berbakti kepada orang tua, serta menjanjikan banyak kebaikan bagi seorang yang berbakti dan mengancam dengan balasan yang akan menimpa orang yang mendurhakai ayah bundanya. (Wa bil Walidaini Ihsana, hal. 11)

Di antara sekian banyak ayat, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

Dan beribadahlah kepada Allah, dan janganlah kalian menyekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua.” (An-Nisa: 36)

Dalam kalam-Nya ini, Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan untuk beribadah hanya kepada-Nya semata dan tidak menyekutukan-Nya, karena Dialah Al-Khaliq (Yang Menciptakan), Ar-Raziq (Yang Memberikan Rizki), Al-Mun’im (Yang Memberikan Nikmat), yang memberikan keutamaan kepada makhluk-Nya setiap saat dan setiap keadaan. Oleh karena itu, Dialah yang berhak untuk diesakan dan tidak disekutukan dengan sesuatu pun dari kalangan makhluk-Nya. Hal ini sebagaimana yang dikatakan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Mu’adz bin Jabal radhiallahu ‘anhu:

(( أَتَدْرِي مَا حَقُّ اللهِ عَلَى العِبَادِ ؟)) قَالَ : اللهُ وَرَسُوْلُهُُ أَعْلَمُ. قَالَ (( أَنْ يَعْبُدُوْهُ وَلاَ يُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا )) ثُمَّ قَالَ (( أَتَدْرِي مَا حَقُّ العِبَادِ عَلَى اللهِ إِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ ؟ أَنْ لاَ يُعَذِّبَهُمْ ))

Tahukah engkau, apa hak Allah atas hamba-Nya?” Mu’adz menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Beliau (Rasulullah) berkata, “Yakni beribadah hanya kepada-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatupun.” Kemudian beliau berkata lagi, “Tahukah engkau, apa hak hamba atas Allah bila mereka melaksanakannya? Allah tidak akan mengadzab mereka.” (HR. Al Bukhari no 5967 dan Muslim no. 30)

Setelah itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala mewasiatkan untuk berbuat baik kepada kedua orang tua, karena Allah jadikan keduanya sebagai sebab keluarnya seseorang dari ketiadaan menjadi ada. (Tafsir Ibnu Katsir, 2/213)

Oleh karena itu, semestinya semenjak dini kedua orang tua mulai menanamkan hal ini kepada putra-putri mereka, mengiringi pengajaran tentang keimanan terhadap Rabb mereka. Inilah pula yang dilakukan oleh Luqman yang mengiringi wasiatnya kepada anaknya untuk beribadah kepada Allah semata dengan wasiat untuk berbuat baik kepada kedua orang tua.

Dan Kami wasiatkan kepada manusia untuk berbuat baik kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan payah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Luqman: 14)

Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan untuk bersyukur kepada-Nya dengan melaksanakan peribadahan kepada-Nya serta menunaikan hak-hak-Nya, dan tidak menggunakan nikmat-nikmat yang dianugerahkan-Nya untuk bermaksiat pada-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala juga memerintahkan untuk bersyukur kepada kedua orang tua dengan berbuat baik kepada keduanya. Hal ini dilakukan dengan berucap lemah lembut, melakukan perbuatan yang baik, dan merendahkan diri terhadap mereka. Juga dengan memuliakan dan menanggung kebutuhan hidupnya, serta tidak menyakiti mereka dengan cara apa pun, baik dengan ucapan atau pun perbuatan. (Taisirul Karimir Rahman, hal. 648)

Di dalam ayat ini pula Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebut tentang pendidikan seorang ibu, kesulitan dan kesusahannya ketika harus berjaga siang dan malam. Penyebutan ini untuk mengingatkan anak tentang kebaikan seorang ibu yang telah diberikan kepadanya sebagaimana tersebut dalam firman Allah:

“Dan ucapkanlah doa: Wahai Rabbku, kasihilah kedua orang tuaku sebagaimana mereka telah mendidikku semenjak kecilku.” (Al-Isra: 24) (Tafsir Ibnu Katsir, 6/192)

Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan pengajaran, bagaimana semestinya seorang anak bersikap terhadap kedua orang tuanya yang musyrik:

Dan apabila keduanya memaksamu untuk menyekutukan Aku dengan sesuatu yang engkau tidak memiliki ilmu tentangnya, maka jangan engkau ikuti keduanya, dan pergaulilah mereka berdua di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku. Kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Aku kabarkan padamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Luqman: 15)

Janganlah seseorang menyangka bahwa hal ini (mentaati perintah orang tua dalam kejelekan) termasuk kebaikan terhadap orang tua, karena hak Allah lebih diutamakan daripada hak siapa pun juga, dan tidak ada ketaatan terhadap makhluk dalam kemaksiatan terhadap Al-Khaliq.

Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak mengatakan, “Apabila mereka berdua memaksamu untuk menyekutukan Aku dengan sesuatu yang kamu tidak memiliki ilmu tentangnya, maka durhakailah keduanya.” Bahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala mengatakan, “Jangan engkau ikuti mereka dalam perbuatan syirik mereka.”

Adapun berbakti terhadap mereka, maka engkau harus terus melakukannya. Oleh karena itulah Allah berfirman (وَصاَحِبْهُماَ فِي الدُّنْياَ مَعْرُوْفاً)yaitu pergaulilah mereka di dunia ini dengan penuh kebaikan. Adapun mengikuti mereka sementara mereka berkubang dalam kekufuran atau kemaksiatan, maka hal itu janganlah engkau lakukan. (Taisirul Karimir Rahman, hal. 648)

Sementara itu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam banyak menyebutkan tentang ancaman durhaka kepada kedua orang tua. Bahkan beliau nyatakan bahwa hal itu termasuk dosa besar. Abu Bakrah radhiallahu ‘anhu menyampaikan ucapan beliau ini:

(( أَلاَ أُنَبِّئُكُمْ بِأَكْبَرِ الكَبَائِرِ ؟)) قُلْنَا : بَلَى يَا رَسُوْلَ الله. قَالَ ثَلاَثًا (( الإِشْرَاكُ بِاللهِ وَعُقُوْقُ الوَالِدَيْنِ )) وَكَانَ مُتَّكِئًا فَجَلَسَ فَقَالَ (( أَلاَ وَقَوْلُ الزُّوْرِ وَشَهَادَةُ الزُّوْرِ. أَلاَ وَقَوْلُ الزُّوْرِ وَشَهَادَةُ الزُّوْرِ )) فَمَا زَالَ يَقُوْلُهَا حَتَّى قُلْتُ لاَ يَسْكُتُ.

“Tidakkah kalian ingin aku kabarkan tentang dosa besar yang paling besar?” Kami menjawab, “Tentu, wahai Rasulullah.” Beliau pun berkata tiga kali, “Menyekutukan Allah dan durhaka terhadap kedua orang tua.” Semula beliau dalam keadaan bersandar, lalu beliau pun bangkit duduk dan mengatakan, “Ketahuilah, ucapan dusta dan saksi palsu! Ketahuilah, ucapan dusta dan saksi palsu!” Beliau terus-menerus mengatakan hal itu hingga aku berkata, “Andaikan beliau diam.” (HR. Al-Bukhari no. 5976 dan Muslim no. 87)

Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu pun meriwayatkan dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang ancaman beliau:

(( رَغِمَ أَنْفُ، ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ، ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ )) قِيْلَ : مَنْ؟ يَا رَسُوْلَ الله! قَالَ (( مَنْ أَدْرَكَ أَبَوَيْهِ عِنْدَ الكِبَرِ أَحَدَهُمَا أَوْ كِلَيْهِمَا فَلَمْ يَدْخُلِ الجَنَّةَ ))

Nista dan hinanya! Nista dan hinanya! Nista dan hinanya!” Beliau pun ditanya, “Siapa, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Seseorang yang mendapati salah seorang atau kedua orang tuanya dalam keadaan lanjut usia, namun dia tidak masuk ke dalam surga.” (HR. Muslim no. 2551)

Ucapan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam ini merupakan dorongan untuk berbakti kepada orang tua serta menunjukkan besarnya pahala amalan itu. Di dalam ucapan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut didapati makna bahwa berbakti kepada kedua orang tua pada saat mereka telah lanjut usia dan lemah, dengan mencurahkan khidmat (pelayanan), nafkah ataupun lainnya merupakan sebab masuknya seseorang ke dalam surga. Barangsiapa yang meremehkannya, maka dia akan terluput dari masuk surga dan dihinakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. (Syarh Shahih Muslim, 16/109)

Sebuah kisah tentang bakti seorang anak kepada orang tuanya, yang amalan itu dapat melepaskannya dari belenggu musibah yang menimpa, disampaikan oleh Abdullah bin ‘Umar radhiallahu ‘anhuma dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

(( بَيْنَمَا ثَلاَثَةُ نَفَرٍ يَتَمَشَّوْنَ أَخَذَهُمُ المَطَرُ فَأَوَوْا إِلَى غَارٍ فِي جَبَلٍ ، فَانْحَطَّتْ عَلَى فَمِ غَارِهِمْ صَخْرَةٌ مِنَ الجَبَلِ فَأَطْبَقَتْ عَلَيْهِمْ. فَقَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : انْظُرُوا أَعْمَالاً عَمِلْتُمُوهَا صَالِحَةً للهِ فَادْعُوا اللهَ تَعَالَى بِهَا لَعَلَّ اللهَ يَفْرُجُهَا عَنْكُمْ. فَقَالَ أَحَدُهُمْ : اللّهُمَّ إِنَّهُ كَانَ لِي وَالِدَانِ شَيْخَانِ كَبِيْرَانِ وَامْرَأَتِي وَلِيَ صِبْيَةُ صِغَارٌ أَرْعَى عَلَيْهِمْ فَإِذَا أَرَحْتُ عَلَيْهِمْ ، حَلَبْتُ فَبَدَأْتُ بِوَالِدَيَّ فَسَقَيْتُهُمَا قَبْلَ بَنِيَّ. وَإِنَّهُ نَأَى بِي ذَاتَ يَوْمٍ الشَّجَرُ فَلَمْ آتِ حَتَّى أَمْسَيْتُ فَوَجَدْتُهُمَا قَدْ نَامَ فَحَلَبْتُ كَمَا كُنْتُ أَحْلٌبُ فَجِئْتُ بِالحِلاَبِ فَقُمْتُ عِنْدَ رُؤُسِهِمَا أَكْرَهُ أَنْ أُوقِظَهُمَا مِنْ نَوْمِهِمَا وَأَكْرَهُ أَنْ أَسْقِيَ الصِّبْيَةَ قَبْلَهُمَا وَالصِّبْيَةُ يَتَضَاغَوْنَ عِنْدَ قَدَمَيَّ فَلَمْ يَزَلْ ذَلِكَ دَأْبِي وَدَأْبَهُمْ حَتَّى أَطْلَعَ الفَجْرُ ، فَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنِّي فَعَلْتُ ذَلِكَ ابِتِغَاءَ وَجْهِكَ فَافْرُجْ لَنَا فُرْجَةً نَرَى مِنْهَا السَّمَاءَ ، فَفَرَجَ اللهُ مِنْهَا فُرْجَةً فَرَأَوْا مِنْهَا السَّمَاءَ … ))

Ada tiga orang yang sedang dalam perjalanan. Tiba-tiba turun hujan menimpa mereka hingga mereka pun berteduh di dalam gua di sebuah gunung. Ketika mereka berada di dalam gua, runtuhlah sebuah batu besar dari gunung di mulut gua hingga menutupi mereka. Maka ada di antara mereka yang berkata kepada temannya, “Lihatlah amalan shalih yang pernah kalian kerjakan karena Allah, lalu mohonlah kepada Allah dengan amalan tersebut. Semoga dengan itu Allah akan memberikan jalan keluar kepada kalian.” Maka salah seorang di antara mereka berdoa, “ Ya Allah, sesungguhnya aku memiliki dua orang tua yang telah renta, dan aku pun memiliki istri dan anak-anak kecil. Aku biasa menggembala kambing-kambing untuk mereka. Apabila aku telah membawa pulang kambing-kambingku, aku biasa memerah susu dan aku awali dengan memberikan minum kepada kedua orang tuaku sebelum memberikannya kepada anak-anakku. Suatu ketika aku terlalu jauh menggembala sehingga belum juga pulang sampai sore hari, hingga kudapati mereka berdua telah tidur. Maka aku pun memerah susu sebagaimana biasa. Kemudian aku datang membawa susu perahan itu dan berdiri di sisi kepala ayah ibuku. Aku tak ingin membangunkan mereka berdua dari tidurnya dan aku pun tak ingin memberi minum anak-anakku sebelum mereka berdua, sementara anak-anakku menangis kelaparan di sisi kedua kakiku. Terus menerus demikian keadaanku dengan mereka hingga terbit fajar. Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahwa aku lakukan semua itu untuk mengharap wajah-Mu, berikanlah jalan keluar dari batu itu hingga kami dapat melihat langit.” Maka Allah pun memberikan kepada mereka kelapangan hingga mereka dapat melihat langit kembali…” (HR. Al-Bukhari no. 2215 dan Muslim no. 2743)

Kisah ini menunjukkan gambaran keutamaan berbakti kepada kedua orang tua, keutamaan melayani dan mendahulukan mereka berdua dari yang lainnya, baik anak-anak, istri dan selain mereka. (Syarh Shahih Muslim, 17/56)

Bila demikian keadaannya, adakah hati orang tua yang tidak tergerak untuk mendidik anak-anak mereka agar berbakti kepada ayah bundanya? Adakah orang tua yang akan membiarkan anak-anak mereka berkubang dalam kedurhakaan sehingga mendapati balasan yang nista? Tidakkah mereka ingin anak-anak mereka seperti gambaran seorang Abu Hurairah yang memberikan salam kepada ibunya:

عَلَيْكِ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ يَا أُمَّتَاه ! تَقُوْلُ : وَعَلَيْكَ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، يَقُوْلُ : رَحِمَكِ اللهُ كَمَا رَبَّيْتِنِي صَغِيْرًا. فَتَقُوْلُ : يَا بُنَيَّ! وَأَنْتَ، فَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا وَرَضِيَ عَنْكَ كَمَا بَرَرْتَنِي كَبِيْرًا.

Keselamatan atasmu, serta rahmah dan barakah Allah, wahai Ibunda!” Ibunya pun menjawab, “Dan keselamatan pula atasmu, serta rahmah dan barakah Allah.” Dia berkata lagi, “Semoga Allah mengasihimu, wahai Ibu, sebagaimana engkau telah mendidikku semasa kecilku.” Ibunya membalas, “Wahai anakku! Dan engkau juga, semoga Allah memberi balasan yang baik dan meridhaimu sebagaimana engkau telah berbakti kepadaku pada masa tuaku.” (Dikatakan oleh Asy-Syaikh Al-Albani: hasanul isnad dalam Shahih Al-Adabul Mufrad no. 11)

Betapa banyak kisah yang terhimpun dalam Kitabullah dan kalam Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang dapat disampaikan kepada anak-anak, yang berbicara tentang keutamaan berbakti kepada kedua orang tua dan ancaman bagi seorang yang durhaka terhadap keduanya. Semogalah mereka memetik banyak faidah yang akan mendorong mereka untuk mempersembahkan kebaikan kepada ayah bundanya.

Wallahu ta’ala a’lamu bish-shawab.

Mom ….


Betapa kasih sayang Mama yang tak terhingga untuk kami ….. begitu juga sebaliknya betapa sayangnya kami kepada mu Mam …. sekarang Mama sedang sakit, semoga Allah segera mengangkat semua penyakit Mama, dan memberikan kesabaran untuk kita semua …. do’a kami untuk mu selalu :  “Yaa rabban naas, adzhibil ba’sa, isyfi antasy syaahii, laa syifaa-a illaa syifaauka, syifaa-an laa yughaadiru saqaman” Aamiin Ya Allah …..

Super Mom

 Mom, you’re a wonderful mother,

So gentle, yet so strong.
The many ways you show you care
Always make me feel I belong.

 You’re patient when I’m foolish;

You give guidance when I ask;
It seems you can do most anything;
You’re the master of every task.

  You’re a dependable source of comfort;

You’re my cushion when I fall.
You help in times of trouble;
You support me whenever I call.

 I love you more than you know;

You have my total respect.
If I had my choice of mothers,
You’d be the one I’d select!

  By Joanna Fuchs

Everything Mom

How did you find the energy, Mom
To do all the things you did,
To be teacher, nurse and counselor
To me, when I was a kid.

How did you do it all, Mom,
Be a chauffeur, cook and friend,
Yet find time to be a playmate,
I just can’t comprehend.

I see now it was love, Mom
That made you come whenever I’d call,
Your inexhaustible love, Mom
And I thank you for it all.

 By Joanna Fuchs

A Sonnet for My Incomparable Mother

I often contemplate my childhood, Mom.
I am a mother now, and so I know
Hard work is mixed together with the fun;
You learned that when you raised me long ago.

I think of all the things you gave to me:
Sacrifice, devotion, love and tears,
Your heart, your mind, your energy and soul–
All these you spent on me throughout the years.

You loved me with a never-failing love
You gave me strength and sweet security,
And then you did the hardest thing of all:
You let me separate and set me free.

Every day, I try my best to be
A mother like the mom you were to me.

By Joanna Fuchs

Kumpulan Doa Harian


 Sumber: Kumpulan do’a

Doa Mohon Petunjuk

Iman kita ini laksana air di lautan, kadang pasang kadang surut. Ketika pasang, dengan mudah kita meniti jalan Allah. Ketika sedang surut, kita jauh dari jalan Allah. Karena itu, mestinya kita tidak bosan untuk memohon kepada-Nya agar senantiasa dianguerahi petunjuk. Hanya dengan petunjuk-Nya kita dapat melangkah di rel yang lurus. Sayangnya, kadangkali hati ini condong pada kesesatan. Karena itu, kita menaruh harapan kepada Allah agar membimbing hati ini untuk tidak condong kepada kesesatan setelah mendapat petunjuk dari-Nya. Amin.

Bukankah kita akan berbahagia kalau selalu disinari oleh petunjuk Allah sehingga dapat meraih kebahagiaan di dunia dan di akhir? Jelas itu harapan kita semua.

Bacaan Doa Mohon Petunjuk

“Rabbanaa laa tuzig quluubana ba’da iz hadaitanaa wa hab lanaa mil ladunka rahmatan, innaka antal wahhaabu.”

Arti Doa Mohon Petunjuk

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau condongkan hati kami kepada kesesatan setelah Engkau berikan petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Pemberi. (Q.S. Ali Imran [3]: 8)”

Doa Mohon Kesabaran

Kesabaran adalah kunci kesuksesan. Kesabaran adalah rahasia kemenangan. Tanpa kesabaran, mustahil kebahagiaan dapat diraih. Begitulah kata banyak cerdik cendekia. Kesabaran ini sangat dibutuhkan oleh semua orang. Taruhlah Anda seorang pelajar. Anda ingin meraih perstasi gemilang di sekolah. Untuk itu, Anda harus sabar belajar, sabar membaca buku, sabar mengikuti les, dan sebagainya. Setelah itu barulah Anda akan meraih buahnya.

Kesabaran dan keuletan adalah kunci keberhasilan Anda. Kesuksesan tidak bisa diraih dengan sekejap mata. Tidak semudah membalik telapak tangan untuk bisa meraih kejayaan. Dengan bersabar dan tidak pantang menyerah, insya Allah kesuksesan dan kebahagiaan terbentang di hadapan Anda. Tetapi, jika Anda mudah menyerah ketika menghadapi masalah, jangan harap kegemilangan berpihak kepada Anda.

Berikut ini doa untuk memohon agar ditingkatkan kesabaran diri.

Bacaan Doa Mohon Kesabaran

“Rabbanaa afrig ‘alainaa sabran wa sabbit aqdaamanaa wansurnaa ‘alal qaumil kaafiriina”

Arti Doa Mohon Kesabaran

“Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami, kukuhkanlah langkah kami dan tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir. (Q.S. al-Baqarah [2]: 250)”

Doa Mohon Ketetapan Iman

Dalam satu riwayat, Rasulullah SAW pernah bersabda yang intinya adalah bahwa orang yang telah meraih kesempurnaan iman akan merasakan betapa nikmatnya iman itu. Tiada kebahagiaan di dunia ini yang melebihi kebahagiaan iman kepada Allah dan Rasul-Nya. Kenikmatan itu dicurahkan Allah di dunia, sebelum dilimpahkan secara lebih agung di akhirat nanti.

Sayangnya, banyak di antara kita yang kadangkala mengalami perubahan suasana hati. Kadangkala iman kita naik, kadangkala turun. Memang pasang surut iman adalah hal yang wajar dalam diri kita sebagai manusia yang lemah. Akan tetapi, alangkah lebih baik jika iman kita tetap stabil dan memiliki kecendurungan untuk semakin mantap dan teguh, sehingga kita pun dapat mengecap kenikmatan iman.

Berikut ini doa yang bisa dibaca agar hati kita selalu ditetapkan dalam iman.

Bacaan Doa Mohon Ketetapan Iman

“Allahumma yaa muqallibal quluubi sabbit qalbii ‘ala diinika”

Arti Doa Mohon Ketetapan Iman

“Ya Allah, wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku pada agama-Mu. (H.R. Tirmizi)”

Doa Mohon Dijauhkan Dari Malapetaka

Saat ini banyak sekali malapetaka yang terjadi di muka bumi. Mulai dari bencana alam (banjir, gempa bumi, tanah longsor, dan sebagainya) hingga kecelakaan yang bersifat masal (kapal tenggelam, pesawat jatuh, dan sebagainya. Belum malapetaka yang bersifat individu, seperti kegagalan dalam bisnis, kegagalan dalam membangun rumah tangga, dan sebagainya. Petaka-petaka tersebut merupakan penghalang kebahagiaan. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk membaca doa berikut ini agar kita dijauhkan dari segala malapetaka. Atau jika sudah terlanjur menimpa, kita menghiba rahmat-Nya agar secepat mungkin mencabut malapetaka itu.

Bacaan Doa Mohon Dijauhkan Dari Malapetaka

“Rabbanaksyif ‘annal ‘azaaba innaa mu’minuuna”

Arti Doa Mohon Dijauhkan Dari Malapetaka

“Ya Tuhan kami, lenyapkanlah azab itu dari kami. Sungguh, kami akan beriman. (Q.S. ad-Dukhan [44]:12)”

Doa Mohon Terhindar Dari Lilitan Utang

Sudah pasti tidak ada di antara kita yang ingin berutang karena kekurangan. Kita ingin dikarunia kecukupan harta, sehingga tidak perlu berhutang. Sebab, utang merupakan tanggungan yang acap kali membuat orang tidak bisa tidur nyenyak dan makan enak. Bagaimana bisa bahagia?

Kondisi inilah yang dialami oleh Abu Umamah, salah satu sahabat Rasulullah SAW, sehingga dia pun berhari-hari lamanya hanya duduk di masjid, padahal di luar waktu shalat. Ketika Rasulullah datang dan menanyakan kenapa dia melakukan itu, dia menjawab bahwa kedukaan dan utangnya sungguh membuatnya nestapa. Rasulullah SAW pun kemudian mengajarkan doa di bawah ini yang dapat membantu menjauhkan diri kita dari kedukaan dan jeratan hutang.

Bacaan Doa Mohon Terhindar Dari Lilitan Utang

“Allaahumma innii a’uuzubika minal hammi wal hazani wa a’uuzubika minal ‘ajzi wal kasali wa a’uuzubika minal jubni wal bukhli, wa a’uuzubika min galabatid daini wa qahrir rijaal.”

Arti Doa Mohon Terhindar Dari Lilitan Utang

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kesusahan dan kedukaan. Aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan rasa malas. Aku berlindung kepada-Mu dari rasa takut (pengecut) dan kikir. Dan aku berlindung kepada-Mu dari lilitan utang dan cengkeraman orang-orang yang berkuasa. (H.R. Abu Daud)”

Doa Mohon Keturunan Yang Bertakwa

Anak yang baik, patuh, dan berbakti sepenuhnya merupakan kebahagiaan bagi orang tua. Tidak lengkap kebahagiaan sebuah keluarga apabila memiliki anak yang nakal dan durhaka kepada orang tua, meskipun keluarga tersebut memiliki harta berlimpah sekali pun. Anak dan keturunan yang saleh merupakan dambaan setiap muslim karena anak yang saleh adalah permata hati dan penyejuk mata. Karena itu, allah mengajarkan doa di bawah ini agar kita dikaruniai anak yang saleh dan bertakwa.

Bacaan Doa Mohon Keturunan Yang Bertakwa

“Rabbanaa hab lanaa min azwaajina wa zurriyaatinaa qurrata a’yunin waj’alnaa lil muttaqiina imaamaa”

Arti Doa Mohon Keturunan Yang Bertakwa

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa. (Q.S. al-Furqan [25]:74)”

Doa Mohon Diringankan Beban

Pada hakikatnya, Allah tidak pernah memberikan beban kepada manusia di luar batas kemampuannya. Ketika Allah memberikan beban kepada manusia, maka Dia sudah mengukurnya dengan sangat tepat dan akurat. Tidak mungkin meleset. Contoh, manusia diperintahkan salat lima waktu. Allah sudah mengukur bahwa manusia sanggup melakukan itu. Tak hanya itu, ujian yang diturunkan juga tidak pernah melampaui batas kemampuan manusia.

Sayangnya, manusia memang sungguh-sungguh lemah. Acap kali ketika diuji oleh Allah, mereka merasa tidak sanggup menannggung ujian itu. Selanjutnya, dia mengambil jalan pintas yang tidak dibenarkan agama. Banyak orang bunuh diri ketika tertimpa masalah, misalnya. Itu bentuk jalan pintas yang tidak diridai Allah.

Karena itu, Allah mengajarkan kepada kita sebuah doa agar diringankan beban. Di hadapan Allah, kita mengakui kelemahan diri dan benar-benar mengemis kemurahan-Nya agar tidak ditimpa beban yang berat.

Bacaan Doa Mohon Diringankan Beban

“Rabbanaa laa tuaakhiznaa in nasiinaa au akhta’naa. Rabbanaa waa laa tahmil ‘alainaa isran kamaa hamaltahuu ‘ala laziina min qablina. Rabbanaa wa laa tuhammilnaa maa laa taaqata lana bihi, wa’fu ‘annaa wagfirlanaa warhamnaa, anta maulaanaa fansurnaa ‘alal qaumil kafiriin.”

Arti Doa Mohon Diringankan Beban

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami melakukan kesalahan. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah pelindung kami, maka tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir. (Q.S. al-Baqarah [2]: 286)”

Doa Mohon Limpahan Rezeki Yang Halal

Di masa krisis ekonomi global yang melanda sekarang ini, banyak orang yang mengalami kesulitan ekonomi. Harga barang melambung tinggi, sementara penghasilan begitu-begitu saja. Akhirnya, banyak orang yang gelap mata dan memilih untuk mengambil jalan pintas yang haram untuk mendapatkan harta dan memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Menyikapi kondisi seperti ini, agama mengajarkan kita untuk menjaga diri dari harta haram sekaligus mendorong kita untuk senantiasa berdoa kepada Allah agar dikaruni rezeki yang halal. Doa di bawah ini diajarkan oleh Ali bin Abi Thalib (yang menerimanya dari Rasulullah SAW) kepada seorang budak yang hendak menebus kemerdekaan dirinya.

Bacaan Doa Mohon Limpahan Rezeki Yang Halal

“Allaahummakfinii bihalaalika ‘an haraamika wa agninii bifadlika ‘amman siwaaka”

Arti Doa Mohon Limpahan Rezeki Yang Halal

“Ya Allah, cukupilah diriku dengan kehalalan rezeki-Mu dari yang Engkau haramkan, dan cukupilah diriku dengan karunia-Mu dari meminta kepada selain-Mu. (H.R. Tirmizi)”

Doa Mohon Ilmu, Rezeki, dan Diterima Amal

Tidak bisa dipungkiri bahwa salah satu unsur kebahagiaan adalah ketika seseorang memiliki harta yang cukup. Memang, harta bukan segalanya. Tetapi di zaman sekarang, hampir segala sesuatu membutuhkan uang. Mau sekolah butuh uang, mau nikah butuh uang, mau bersedekah juga butuh uang. Nah, doa yang diajarkan oleh Nabi berikut ini adalah permohonan kepada Allah agar dikarunia rejezi, ilmu yang bermanfaat, serta diterima segala amal ibadah kita.

Bacaan Doa Mohon Ilmu, Rezeki, dan Diterima Amal

“Allahumma innii as ‘aluka ‘ilman naafi’an, wa rizqan tayyiban, wa ‘amalan mutaqabbalan”

Arti Doa Mohon Ilmu, Rezeki, dan Diterima Amal

“Ya Allah, aku mohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik, dan amal ibadah yang diterima. (H.R. Ibnu Majah)”

Doa Sapu Jagad

Dalam sebuah riwayat, Rasulullah SAW bersabda — maknanya kurang lebih demikian — bahwa kehidupan dunia ini laksana seseorang yang bepergian jauh dan dia beristirahat sebentar di bawah sebuah pohon untuk melepas lelah. Ketika lelahnya hilang, dia pun melanjutkan perjalanannya. Makna hadis tersebut adalah bahwa dunia tidak lebih dari masa sementara ketika musafir itu melepas penat. Adapaun perjalanan panjang musafir merupakan perlambang dari akhirat. Dunia sementara, akhirat abadi.

Sebagai muslim, kita berkeyakinan bahwa setelah kehidupan dunia ada kehidupan akhirat. Alam akhirat adalah alam pembalasan atas segala amal kita di dunia. Karena itu, tak pernah sirna dari benak kita harapan agar dapat hidup bahagia di dunia dan akhirat. Walaupun kebahagiaan akhirat itu lebih abadi dan lebih dicari, tetapi kita juga menghasratkan kebahagiaan di dunia. Jadi, ada kebahagiaan ganda yang kita inginkan.

Doa ini menurut para ulama mencakup seluruh permintaan manusia. Karena itu dinamakan doa sapu jagat. Sebab, seluruh permohonan manusia pada hakikatnya tidak lepas dari kebahagiaan dunia dan akhirat.

Bacaan Doa Sapu Jagad

“Rabbanaa aatinaa fid dunyaa hasanatan wa fil aakhirati hasanaatan wa qinaa ‘azaaban naari”

Arti Doa Sapu Jagad

“Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan lindungilah kami dari azab neraka. (Q.S. al-Baqarah [2]: 201)”